For a better experience please change your browser to CHROME, FIREFOX, OPERA or Internet Explorer.
 5 Faktor Iklim Eksternal Yang Mempengaruhi Proyek Desain Interior

 5 Faktor Iklim Eksternal Yang Mempengaruhi Proyek Desain Interior

Teman-teman yang terhormat, kemasyhuran arsitektur dalam masyarakat manusia
telah mengambil peran yang luas dan berbeda dalam dirinya. Mulai dari
era awal di mana manusia dulu tinggal di gua-gua, kita telah melihat
pertumbuhan yang luar biasa dalam bidang arsitektur dan sekutu, yang
termasuk desain lansekap dan interior

Baru-baru ini adalah penggunaannya komputer dan “Computer Aided Design”
dalam arsitektur, yang memungkinkan semacam kesempurnaan dalam desain
dan proses eksekusi dari setiap bangunan dan interiornya.

Terlepas dari semua kemajuan teknologi, fungsi utama
dari setiap struktur bangunan tetap sama, perlindungan dari
di luar lingkungan dan bencana alam.

Mulai dari tempat untuk “melindungi diri & # 39; dari alam, interior
desain telah menjadi” simbol status “. Ruang interior hari ini memiliki
saluran dua arah, pertama dan yang jelas adalah fungsi dan
yang kedua adalah estetis, yang agak rumit.

Sangat jelas bahwa desain interior ruang secara langsung
terkait dengan fungsi ruang. Ini berarti bahwa dua ruang
seperti rumah dan kantor memiliki dua fungsi terdefinisi dengan baik, maka
akan mencerminkan dalam setiap aspek dari solusi desain interior.

Tetapi terlepas dari ada satu lagi faktor penting yang
akan mempengaruhi masing-masing dan setiap aspek dari solusi desain akhir,
dan itu adalah lokasi geografis dari struktur arsitektur.

Sebuah bangunan hotel di pantai laut dan yang lainnya di stasiun bukit
akan memiliki com set masalah yang sangat berbeda untuk ditangani.
Mari kita lihat dengan cara singkat apa faktor eksternal yang dapat
mempengaruhi solusi desain interior

1) Jumlah sinar matahari langsung.

Lokasi di belahan utara jauh atau selatan menerima sinar matahari kurang dari
dibandingkan dengan yang berada di khatulistiwa. Karena itulah di sini gedung
dengan lebih banyak menggunakan kaca pesawat digunakan. Juga pencahayaan buatan
diberikan sangat penting.

2) Suhu eksternal.

Suhu eksternal secara langsung mempengaruhi tingkat kenyamanan ruang
internal. Karena dinding eksternal bertindak sebagai “penyangga” antara internal
dan iklim eksternal, maka perlu menggunakan konstruksi yang tepat
material untuk dinding. Tergantung pada bahan dinding
selesai internal juga memiliki keterbatasan. Hal ini terutama berlaku untuk struktur
yang menghadapi pasang surut dan iklim yang ekstrem, seperti
lokasi di negara-negara Teluk.

Di sini memilih zat yang dapat mempertahankan perubahan iklim yang berat
pada skala harian menantang.

3) Kelembaban dan Curah Hujan.

Karena sifat asin udara di sekitar daerah pantai perawatan ekstra
diambil untuk bahan bangunan konstruksi, yang dapat secara langsung
mempengaruhi seluruh anggaran proyek.

4) Arah Angin.

Arah angin dan kecepatan angin juga memiliki pengaruh langsung pada interior.
Angin kencang memberikan beban pada dinding luar struktur,
sehingga mempengaruhi teknologi konstruksi.

5) Struktur Tanah dan Topografi.

Struktur tanah adalah sifat tanah tempat struktur berdiri.
Berbagai jenis struktur tanah termasuk batuan padat, tanah berawa,
dll … Topografi tanah diklasifikasikan sebagai pesawat atau situs dengan kemiringan.
Jika lokasi bangunan berada di lereng bukit, tindakan pencegahan ekstra
diambil untuk memungkinkan aliran alami air hujan yang mungkin dibangun oleh struktur
. Tergantung pada kualitas permukaan tanah, teknologi konstruksi
akan berubah.

Sejauh menyangkut interior struktur terencana dengan
ruang pemikiran yang tepat adalah suatu keharusan karena secara internal ruang
terbagi menjadi berbagai lantai.

Dari diskusi singkat di atas dapat dikatakan bahwa faktor eksternal
dan lingkungan sangat mempengaruhi cara struktur dibangun dan dengan demikian
langsung mempengaruhi kualitas interior struktur.

Kemajuan teknologi telah memungkinkan kita untuk mengendalikan
lingkungan internal suatu bangunan terlepas dari apa yang
terjadi di luar. Namun ruang arsitektur yang dirancang dengan cermat dan dirancang dengan baik
dapat dengan mudah memangkas biaya tambahan dari AC
dan layanan ventilasi lainnya.