For a better experience please change your browser to CHROME, FIREFOX, OPERA or Internet Explorer.
Di Perpustakaan Ini, Anda Dapat Memeriksa Paket Benih Bersamaan Buku

Di Perpustakaan Ini, Anda Dapat Memeriksa Paket Benih Bersamaan Buku

 katalog perpustakaan "width =" 760 "height =" 506 "/> <span class= Michelle Sixta untuk Tambahan Negara Katalog kartu sekarang sedang mengembangkan peran baru di perpustakaan umum di seluruh negeri. Alih-alih mengatur menurut penulis, judul, dan subjek, pikirkan selada, tomat, dan kale.

Dan lupakan biaya keterlambatan. Benih gratis dengan satu permintaan sederhana — Anda membayarnya.

“Pelanggan kami memeriksa paket benih di kartu perpustakaan mereka, seperti halnya buku atau CD,” kata Gail Owens, koordinator program peminjaman bibit di perpustakaan daerah di Basalt, Colorado. Jika mereka berhasil memanen, pelanggan diminta mengembalikan benih dari hasil terbaiknya untuk mengisi koleksi perpustakaan untuk musim tanam berikutnya.

Perpustakaan peminjaman benih tumbuh dari gerakan makan-lokal, kata Stephanie Syson, seorang guru permaculture dan herbalis yang membantu meluncurkan program di Basalt. Dan itu tidak lebih lokal daripada halaman belakang Anda sendiri.

“Kami mengumpulkan sayuran, herbal, dan biji bunga yang sehat yang disesuaikan dengan lingkungan ini,” kata Stephanie. “Start stock kami disumbangkan oleh petani daerah, tukang kebun dan perusahaan benih yang menawarkan varietas organik, pusaka dan open pollinated (nonhybrid).”

 benih keranjang "width =" 2000 "height =" 3000 "/> <span class= Courtesy perpustakaan daerah Basalt Pada minggu-minggu sebelum pembukaan perpustakaan benih, relawan berkumpul untuk Pihak-pihak yang menyortir. “Kami membagi benih curah menjadi sekitar 2.000 paket kecil, memberi label dan memasang kode batang,” kata Gail. “Kemudian kami memilah tanaman sesuai dengan pekerjaan yang diperlukan untuk menyelamatkan benih mereka” —dari super-mudah ( kacang polong, kacang, selada, dan tomat) menjadi sulit (brokoli, mentimun, dan labu).

Perpustakaan menyediakan banyak persediaan buku dan video berkebun, dan staf juga menawarkan lokakarya. Pada akhir musim panas, mereka mengadakan pesta mencicipi tomat sehingga tukang kebun dapat berbagi yang terbaik, kata Gail.

Penjangkauan masyarakat adalah prioritas No 1 perpustakaan basal benih. “Kota menawari kami bagian dari taman publiknya untuk taman yang hemat benih,” kata Stephanie. “Kami menanam sekitar selusin sayuran dan herbal di sana secara ketat untuk benih perpustakaan.”

Tanda yang diposting di antara baris mengingatkan pengunjung taman untuk tidak menggigit.

Ketika Rebecca Newburn membantu menemukan Perpustakaan Seed-Lending Richmond Tumbuh selama 2010 di Richmond, California, “kami adalah salah satu yang pertama ditempatkan di perpustakaan umum,” katanya. “Kami merancangnya sebagai model yang bisa diduplikasi komunitas lain. Sekarang ada hampir 400 perpustakaan benih di AS dan di 15 negara lain. ”

Banyak sekolah, gereja, panti makanan, museum, dan rumah pribadi telah memulai perpustakaan benih menggunakan panduan Richmond Grows (richmondgrowsseeds.org). Beberapa sosial, dengan orang-orang bertukar biji dan resep. Bagi yang lain, tujuannya adalah untuk menawarkan makanan bergizi di area yang tidak mudah ditemukan.

Yang paling penting, kata Rebecca, perpustakaan benih menghubungkan kembali kita dengan makanan kita, tanah dan ritual kuno nenek moyang kita bersama dengan keterampilan yang dibutuhkan untuk menyelamatkan benih dan motivasi untuk membagikannya.

Presiden Asosiasi Perpustakaan Amerika, Sari Feldman melihat benih hanya sebagai salah satu cara perpustakaan melampaui rak buku. “Perpustakaan kini menawarkan e-book, alat musik, alat, dan mainan — semua cara untuk terhubung dengan komunitas dan mempromosikan berbagi,” katanya. Dan mereka mungkin mengubah kutu buku menjadi ibu jari hijau dalam prosesnya.

Jangan lewatkan perpustakaan paling mengesankan di setiap negara bagian .