For a better experience please change your browser to CHROME, FIREFOX, OPERA or Internet Explorer.
Rumah Aman, Acuan Penerapan IoT di Indonesia

Rumah Aman, Acuan Penerapan IoT di Indonesia

Lebih dari 10 juta perangkat terhubung ke internet hal (IOT) yang hack dalam serangan hari Jumat bahwa melambat petak besar internet untuk merangkak.

Waktu berikutnya yang terjadi, perangkat Anda bisa menjadi salah satu dari mereka (jika tidak sudah).

Penelitian yang dilakukan oleh ForeScout Technologies, sebuah perusahaan keamanan IOT, menemukan tujuh rumah perangkat pintar yang terhubung yang bisa hack di 180 detik dan dapat weaponized di masa depan.

Mereka perangkat mencakup lemari es pintar, bola lampu pintar, sistem konferensi video, telepon VoIP, printer, sistem keamanan dan kontrol suhu meter.

“Sementara [internet dari hal-hal] perangkat memungkinkan bagi organisasi untuk berjalan lebih cepat dan lebih efisien, mereka terlalu sering digunakan dengan sedikit mengenai risiko keamanan mereka,” penulis laporan ForeScout menulis. “The terburu-buru untuk memberikan jenis baru teknologi IOT mengorbankan keamanan -. Hampir 100 persen dari waktu”

Banyak perangkat pintar yang diproduksi dengan password default yang mudah bagi hacker untuk melewati.

“Setelah hacker mengambil keuntungan dari itu dan mendapatkan akses ke perangkat, ia dapat bergerak dan melakukan apa-apa sebagai user root, seperti menanam backdoor permanen,” Samy Kamkar, seorang hacker dan peneliti keamanan yang terkenal mengatakan dalam sebuah video penelitian yang menyertainya ForeScout yang menunjukkan bagaimana hacker mendapatkan akses ke perangkat IOT.

Kemudian, hacker dapat kembali ke perangkat setiap kali dia ingin.

Jumat penyerangan digital adalah apa yang dikenal sebagai distributed denial of service (DDoS) serangan. Hal ini terjadi ketika seorang hacker mengirimkan begitu banyak data di website yang server tidak dapat menangani aliran, mencegah pengguna biasa dari mengakses situs.

Serangan pekan lalu diarahkan pada Dyn, yang menyediakan layanan nama domain untuk banyak situs paling populer di web, seperti Twitter dan Spotify. Karena Dyn adalah bagian penting dari infrastruktur untuk begitu banyak situs, banyak dari internet itu baik lesu atau sebagian besar tidak dapat diakses sebagai serangan melanjutkan.

Hacker di balik serangan itu pecah menjadi jutaan kamera video digital dan perekam video digital dan menggunakan mereka untuk membanjiri Dyn dengan data sampah.

Dengan sekitar 6,4 miliar perangkat yang terhubung di seluruh dunia saat ini dan diharapkan 20 miliar perangkat yang terhubung di seluruh dunia pada tahun 2020, kita dapat mengharapkan untuk melihat serangan DDoS lebih besar yang mengambil keuntungan dari kerentanan keamanan di perangkat terhubung ke internet hal.

Hacker menggunakan kamera CCTV untuk mengirim data sampah di Dyn pada hari Jumat, memperlambat salah satu situs internet yang paling populer.

Hacker menggunakan kamera CCTV untuk mengirim data sampah di Dyn pada hari Jumat, memperlambat salah satu situs internet yang paling populer.

GAMBAR: TOBY MELVILLE / PA KAWAT

Hacker juga dapat menggunakan akses mereka untuk melakukan serangan yang lebih kecil, juga. Jika mereka mendapatkan akses ke sistem kontrol iklim, mereka bebas untuk mengatur suhu apa pun yang mereka inginkan. Jika seorang hacker akan Kuasai sistem konferensi video, mereka bisa merekam apa yang terjadi di mana sistem berada.

Memblokir akses ke perangkat Anda tidak selalu mungkin , tetapi dapat yang sederhana seperti reboot mereka dan ulang password.

Mengatur ulang perangkat ke pengaturan pabrik dapat menghapus malware yang sudah tertanam. Setelah itu terjadi, mencari web untuk membuat dan model perangkat Anda harus menghasilkan user dan password kombinasi bersama dengan alamat web Anda kemudian dapat memasukkan ke dalam browser. Yang harus muncul panel administrasi perangkat.

Tapi tidak semua perangkat bisa diselamatkan. Beberapa produsen telah dibiarkan terlalu banyak pintu terbuka untuk calon hacker, yang berarti mereka rentan untuk digunakan dalam serangan DDoS besar berikutnya.